THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES ?

Ahad, 15 November 2009

chatbox sembang_desa


Get your own Chat Box! Go Large!



Selasa, 8 September 2009

Koleksi Photo Kebesaran Allah SWT













kisah ramadhan

Dalam suatu masa di senja bulan ramadhan, seorang anak manusia rebah di lantai sebuah mesjid bersahaja tanpa dinding, menyatu dengan alam. Sebuah keteduhan yang sungguh terasa , merasuk ke segenap sendi jiwa yang terasa lelah. Beristirahat sejenak , dari sebuah pencarian yang dia lakukan siang dan malam. Melintasi lembah dan gunung, sepi dan keramaian, ekstrim kiri dan ekstrim kanan, dalam kelaparan rohani yang tak tertahan.

Dan di sini dia kini, di sebuah mesjid bersahaja , mengistirahatkan jiwa yang serasa remuk. Terhantam badai putus asa dalam pencarian yang terasa sia sia. Mata tertutup tenang, menikmati sebuah keindahan yang sangat, dari kebersahajaan sebuah masjidnya alam. Yang bersedia menampung segala lelahnya, mendamaikan jiwa yang sedang galau, merintih.

Suara azanpun terdengar, suara yang membasuh jiwa yang kering kerontang. Bersiap-siap dia untuk mengadu kepada Dzat yang selama ini dicari seperti gila. Dalam kebersahajaan sebuah mesjid tanpa dinding akhirnya dia tersenyum. Sebuah kebahagiaan tak terkira ketika monolog yang dia lakukan selama ini, akhirnya menjadi sebuah dialog. Ternyata Dzat yang di rindukan , berkenan hadir dalam sebuah kebersahajaan di ujung senja pencariannya.

Diapun bersyair dalam kebahagiaan:

Telah kutemukan Dzat yang tidak pernah hilang,
hanya kebersahajaan kunci untuk menyadari,
sesuatu di sudut hati yang selama ini tertutup oleh tabir,
tersingkap akhirnya menampakkan wajah,
sebuah keteduhan yang membasuh jiwa kering,
maka sebuah monologpun menjadi dialog ,
fitri itu terasa jua.

Dan di ujung senja, dalam semburat matahari yang sederhana namun indah. Dia melangkah meninggalkan kebersahajaan sebuah mesjid, menuju kota tempat seharusnya. Tanpa ragu lagi, karena kebersahajaan yang murni dibawa di hati , membalur setiap langkah kini. Selamat jalan wahai anak manusia, nikmati dan sebarkanlah kebersahajaan murni itu. , sebab itulah ke fitri an .

“Hai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhai-Nya. ” (Q.s. Al -Fajr: 27-28)

Isnin, 3 Ogos 2009

Bermain Muzik

Pesakit: "Doktor, berapa lama tulang saya yang retak ini akan sembuh ?"
Doktor: "Paling cepat enam minggu lagi "
Pesakit: "Bila saya telah sembuh, adakah saya akan mampu bermain muzik ? "
Doktor: "Oh .... tentu saja ! "
Pesakit: "Hebat! Padahal sebelum ini saya belum pernah bermain muzik. "

Rabu, 22 Julai 2009

nice pic

besi tangan bio-nik haha
smart x motor
eh2 lawa nya haha
cuba teka kat mana ni?

peminat mawi

Peminat MAWI

Satu hari seorang pengawal membuat rondaan disetiap bilik orang sakit mental, dalam rondaannya dia terdengar nyanyian yang merdu walupun tak bunyi macam suara Mawi tapi suaranya memang hebat dengan suaranya yang tersendiri mengalunkan lagu Intifada.

Kata pengawal itu dalam hatinya,"tak sangka ada juga orang yang sakit mental ni boleh menyanyi dengan hebat. Ingatkan radio atau kaset yang dipasang oleh pengawal yang lain." sambil melihat dari luar pesakit tu menyanyi sambil telentang di atas katilnya. Pengawal terus melalui bilik itu dan berjalan terus untuk meronda kebilik2 pesakit yang lain.

Setelah selesai pengawal berpatah balik. Apabila sampai ke bilik pesakit mental yang menyanyi tadi ia masih menyanyi tetapi kali ini lagu aduh saliha pulak. Dia menyanyikannya memang hebat, bagus sekali tone suaranya , cuma dia sakit mental aje kalau tak boleh buat album....tapi kali ini dia menyanyikan lagu aduh saliha tu dalam keadaan meniarap, lagu intifada yang mula2 tadi terlentang? pengawal tu hairan dan bertanya pada pesakit mental tu...

"kenapa kamu menyanyi meniarap? tadi terlentang?"

Jawab pesakit mentaltu.....

"Tadi SIDE A...ini SIDE B lah pulak...."

Pengawal tupun beredar dari situ dan berkata dalam hatinya.."betul jugak"

heeeeheeee...."

mesej ngok ngek

ku hampiri katilmu,
ku cium ke² pipimu,
ku kucup dahimu,
ku bisikan lembut ke telingamu,
"INNALILLAHI WA INA ILAILAIHI ROJIUUN"